Terima Opini WTP,  BPK Apresiasi Kerja Keras Kemensos

Terima Opini WTP,  BPK Apresiasi Kerja Keras Kemensos

JAKARTA (28 JULI 2022) - Kementerian Sosial terima opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) untuk Laporan Keuangan Tahun 2021 dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI.  BPK memberikan apresiasi Menteri Sosial Tri Rismaharini yang turun langsung dalam merespon setiap rekomendasi dari tim auditor.

 

Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK RI diserahkan langsung kepada Mensos dari Anggota III BPK RI Prof Dr Achsanul Qosasi, CSFA., CFrA di Gedung Cawang Kencana, Kamis (28/07).

 

Dalam sambutannya Achsanul menyatakan, sukses Kemensos meraih opini WTP di antaranya karena Mensos Risma tak segan untuk kelapangan tak kenal waktu, Mensos turun memantau langsung proses pemeriksaan laporan keuangan.

 

Hal ini menunjukkan kesungguhan Kemensos menindaklanjuti rekomendasi BPK. Di lain pihak, sikap kooperatif ini juga membantu meringankan tugas auditor BPK.

 

"Sangat meringankan kami sebagai pemeriksa. Ibu bersedia turun ke bawah. Auditor kami terus menerima support berupa data," lanjutnya.

 

Dihadapan awak media, Achsanul mengungkapkan, Kemensos secara sistematis dan konsisten melakukan pembenahan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS). Mensos lalu memutuskan untuk menidurkan jutaan data (21 juta data) yang tidak valid.

 

Ia mengacungi jempol respon cepat Kemensos menidurkan data penerima yang tidak layak tersebut. "Nah ini yang bagus dilakukan, responnya langsung," ucapnya.

 

Perbaikan data tersebut, berkontribusi pada meningkatnya akurasi salur bantuan sosial yang pada gilirannya menjadi pertimbangan utama BPK memberikan opini WTP.

 

"Saat ini Kemensos telah berhasil memperbaiki data melalui Pusdatin yang dimilikinya sehingga ada updating setiap bulannya. Nah ini otomatis mengurangi penyimpangan pemberian bantuan sosial yang selama ini terjadi. Sehingga BPK memberikan apresiasi berupa opini Wajar Tanpa Pengecualian," jelasnya.

 

Tak lupa, Achsanul meminta pemerintah daerah untuk juga membantu Kemensos dengan meningkatkan akselerasi dan validitas data kemiskinan dari daerah.

 

"Terhadap database yang dilakukan oleh sejumlah daerah kabupaten kota, laporannya perlu diakselerasi. Karena data memang dinamis ada yang meninggal, atau ada yang pindah," jelasnya.

 

Dengan kata lain, Achsanul menilai Menteri Sosial dan jajaran menunjukkan kinerja bagus, kerja keras, kemauan kuat, respon cepat dan sikap kooperatif, dalam memperbaiki diri. 

 

"Mereka bekerja dalam 2 bulan terakhir untuk memperbaiki laporan keuangan. Sabtu minggu tidak ada libur, termasuk staf saya juga tidak ada libur. Satu-satunya keinginan mereka adalah untuk memperbaiki laporan keuangan," katanya.

 

Ini faktor pertama yang membuat Kemensos mendapatkan opini WTP. "Yang kedua, terdapat perbaikan penyajian laporan keuangan, dan hal ini sudah dilakukan dengan baik," katanya. Yang ketiga, laporan keuangan Kemensos dapat diverifikasi di lapangan.

 

"BPK juga menguji langkah-langkah Kemensos terhadap pemberian bansos di sejumlah daerah," tuturnya.

 

BPK melakukan uji petik di 6 provinsi dan 58 kabupaten/kota. "Dari hasil pengujian tersebut, BPK menilai sudah ada perbaikan yang signifikan terhadap temuan yang disampaikan," ia menambahkan.

 

Achsanul juga memuji langkah Mensos mengembalikan dana bantuan yang tidak terdistribusi di Bank Himbara sebesar sekitar Rp1,1 triliun. "Bu Mensos telah menyurati Himbara agar mengembalikan ke kas negara. Per Juni 2022, telah disetor ke kas negara sebesar hampir Rp900 miliar," katanya.

 

BPK juga melihat adanya terobosan Mensos dalam memastikan bansos tersalur dengan cepat yang bekerja sama dengan PT Pos Indonesia.

 

"Kerja sama dengan PT Pos merupakan terobosan. Menurut saya hasilnya bagus juga karena PT. Pos sudah memiliki pengalaman dalam menyalurkan Bantuan Langsung Tunai pada saat itu," tandasnya.

 

Sementara, Mensos Risma mengungkapkan  bahwa Kemensos tidak ingin ceroboh dalam membuat laporan keuangan karena sangat berpengaruh pada laporan negara. Di hadapan BPK dan jajarannya, Mensos menyatakan pemeriksaan laporan keuangan adalah konsen utamanya.

 

"Saya itu selalu monitor prosesnya. Kalau ada yang ragu atau kurang, saya langsung tanya. Pernah sebelum subuh saya telpon, auditornya masih jawab pertanyaan saya," ucap Risma.

 

Risma memberikan apresiasinya kepada auditor  yang selalu cepat merespon pertanyaan dalam proses pemeriksaan.  Menurutnya, auditor dan jajaran Kemensos sama-sama bekerja keras hingga merelakan waktu tidur untuk merampungkan laporan keuangan.

 

Acara penyerahan laporan keuangan ini turut dihadiri oleh Auditorat Utama Keuangan Negara III, Dr. Ahmad Adib Susilo, SE , M.Sc.Ak, CSFA, Auditor Keuangan Negara IIIB Triyanto, SE, MM, para auditor yang memeriksa laporan keuangan Kemensos, serta Pejabat Eselon I dan Pejabat Eselon II di lingkungan Kementerian Sosial RI.

 

Seperti diketahui, Kemensos mendapat opini Wajar Dengan Pengecualian (WDP) atas laporan keuangan tahun 2020. Menurut Achsanul, hal ini mampu melecut semangat Kemensos untuk meraih kembali WTP yang pernah diraih di tahun-tahun sebelumnya.

 


Penulis :
Biro Humas

Bagikan :