Relawan Sosial Kalsel Pecahkan Rekor MURI, Sajikan 15 Ribu Nasi Boks Dalam 2 Jam

  • Relawan Sosial Kalsel Pecahkan Rekor MURI, Sajikan 15 Ribu Nasi Boks Dalam 2 Jam
  • WhatsApp Image 2019-12-20 at 4.09.43 PM
BANJARBARU, KALIMANTAN SELATAN (20 Desember 2019) - Sebanyak 1.500 relawan sosial dengan latar belakang suku, budaya, dan agama yang berbeda bersatu padu mengolah, memasak, dan menyiapkan menu sarapan sebanyak 15 ribu boks nasi serta lauk pauk dalam rangka Bakti Sosial dan Jambore Relawan Sosial di Kebun Raya Banua, Kota Banjarbaru, Provinsi Kalimantan Selatan.

"Suasana pagi ini Kebun Raya Banua, sungguh luar biasa. Seluruh relawan bahu-membahu bekerja sama menyiapkan menu makanan. Memasak dan menyiapkan makanan untuk penyintas di lokasi bencana merupakan salah satu keterampilan yang harus dimiliki relawan sosial khususnya Taruna Siaga Bencana (Tagana). Kegiatan ini adalah salah satu cara untuk meningkatkan kemampuan dan kapasitas mereka dalam mengelola dapur umum secara cepat, higienis dan profesional," kata Menteri Sosial, Juliari P. Batubara melalui Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial, Harry Hikmat di lokasi Jambore, Jumat (20/11).

Dikatakan Dirjen, Bakti Sosial dan Jambore diselenggarakan untuk menyambut dan memeriahkan Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional (HKSN) 2019 yang jatuh pada 20 Desember 2019. Kegiatan memasak 15 ribu boks nasi dan lauk pauk ini dilombakan antar peserta sehingga semakin menambah semarak dan kemeriahan acara.

Teknisnya, peserta Jambore dibagi per kelompok. Satu kelompok adalah satu kabupaten dan mendapat tugas menyiapkan 1.000 nasi boks dengan menu per kelompok berbeda-beda. Misalnya, nasi kuning, nasi putih, telur ayam rebus bumbu merah, tumis sayur dan tahu, ikan cakalang, ayam goreng, dan lain sebagainya. Semua menu disiapkan dari start jam 07.00 hingga 09.00 WITA.

Juri lomba datang dari Kementerian Sosial, Museum Rekor Indonesia (MURI), Dinas Sosial Provinsi, dan beberapa mitra kerja di bidang kebencanaan. Kriteria pemenang meliputi manajemen dapur umum lapangan, hasil karya menu yang disajikan, kebersihan, kerapihan dapur umum, dan tampilan penyajian.

"Menariknya, seluruh menu disajikan dalam wadah yang bisa dipakai ulang yaitu besek. Ini juga merupakan salah satu tradisi dan kearifan lokal yang harus terus dilestarikan. Bahkan merupakan bagian dari gerakan relawan sosial Go-Green dengan tidak menggunakan bungkus sekali pakai seperti styiofoam yang tidak ramah lingkungan," tutur Dirjen.  

Bakti Sosial dan Jambore berlangsung 17-20 Desember diikuti relawan dari unsur Tagana, Pelopor Perdamaian, Kampung Siaga Bencana (KSB), dan SDM Program Keluarga Harapan (PKH) dari 13 kabupaten/kota se-Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel). Hadir pula peserta undangan dari provinsi lain yaitu Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat dan Daerah Istimewa Yogyakarta.

Selama empat hari, mereka melakukan beragam aktivitas sosial seperti Tagana Masuk Sekolah (TMS), Penanaman 15 ribu bibit pohon di kawasan Kebun Raya Banua, Prosesi Santiaji untuk mengukuhkan semangat kerelawaan sosial, serta Penguatan Kapasitas Dapur Umum Lapangan melalui Pemecahan Rekor MURI memasak 15 ribu boks nasi dan lauk pauk dalam waktu 120 menit.

TMS memberikan edukasi kepada pelajar SD hingga SMA dan sederajat di Kota Banjarbaru dan Kabupaten Banjar. Mereka diajak untuk mengambil sikap tanggap darurat terhadap kebencanaan sejak dini. Total sebanyak 246 sekolah didatangi oleh para relawan.

Sementara, penanaman pohon dilakukan bersama Menteri Sosial, Juliari Batubara pada Kamis (19/12) bersama seluruh peserta Jambore. Bibit pohon yang ditanam adalah Pohon Kayu Ulin, Pohon Kayu Meranti, Pohon Buah Kasturi, Pohon Kayu Belangiran, Pohon Kayu Sungkai, dll. Seluruh bibit pohon ditanam di area seluas tiga hektare di Kebun Raya Banua.

"Dipilihnya Tanah Banua sebab tanah ini merupakan tanah yang dianggap penuh toleransi dan nilai-nilai kemanusiaan, dengan mengambil tema “Relawan Sosial Bergerak (Berjuang Gelorakan Rakyat)," kata Dirjen.

Tema tersebut, lanjutnya, memberikan pesan penting bahwa kita lahir untuk saling memberi, menolong dan membantu sesama tanpa ada rasa pamrih, dengan semangat gotong royong dari seluruh masyarakat yang selama ini termaktub dalam Dasar Negara Pancasila.

“Relawan Sosial merupakan garda terdepan Kemensos dalam penanganan bencana di Indonesia. Melalui Bakti Sosial dan Jambore Relawan Sosial ini, Kementerian Sosial mengajak mereka sebagai mitra kerja untuk memperkuat sinergi dalam penanggulangan bencana,” ujar Dirjen.

Ia pun menyampaikan pesan Menteri Sosial kepada para relawan untuk menjaga kedisiplinan dan kekompakan agar mampu mewujudkan pelayanan yang cepat dan tepat sasaran.

Dalam kesempatan tersebut, Harry juga menyampaikan bahwa Menteri Sosial, Juliari P. Batubara mengapresiasi pengabdian relawan sosial dalam tugas kemanusiaan yang telah dilakukan selama ini, serta apresiasi kepada Pemerintah Provinsi Kalsel atas terlaksananya Bakti Sosial dan Jambore Relawan Sosial se-Provinsi Kalsel yang baru pertama kali dilaksanakan di jajaran Dinas Sosial di Indonesia.

Penulis :
Ria Desy S.
Editor :
Alif Mufida Ulya; Intan Qonita N
Penerjemah :
Dimas Puguh; Karlina Irsalyana

Bagikan :