Komitmen Kemensos Dalam Pencegahan Stunting

  • Komitmen Kemensos Dalam Pencegahan Stunting
  • 16231456214110

JAKARTA (7 Juni 2021) - Kementerian Sosial (Kemensos) terus berkomitmen dalam pencegahan stunting di Indonesia. Upaya yang dilakukan Kemensos salah satunya dengan memberikan bantuan pangan berupa beras khusus yang sudah difortifikasi atau diberikan penambahan mikronutrien dengan harapan dapat memenuhi gizi warga.

Selain memenuhi gizi, kemensos melalui Badan pendidikan, Penelitian dan Penyuluhan Sosial akan meningkatkan kapasitas SDM pendamping PKH dengan menambahkan modul stunting dalam pendidikan dan pelatihan.

Hari ini Kepala BP3S, Syahabuddin membuka secara daring, Pelatihan Pencegahan dan Penanganan Stunting bagi SDM Kesos sesi Sinkronus Tahun 2021 di Balai Besar Pendidikan Penelitian Kesejahteraan Sosial Kalimantan. Senin (7/621)

Dalam sambutannya Kepala BP3S mengrapkan para pendamping PKH mampu menjadi duta perubahan.

"Saya harapkan saudara ini menjadi duta sosial, duta pencegahan dan penanganan stunting dengan perspektif kesejahteraan sosial tentunya". Kata kepala BP3S

Menurut nya pendamping PKH dapat bermitra dengan siapa pun dilapangan, dengan tujuan untuk memperkaya khazanah dan penguatan pencegahan maupun penanganan stunting di masyarakat, terutama bagi KPM PKH.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo menugaskan Menteri Sosial Tri Rismaharini untuk menangani masalah stunting  di Nusa Tenggara Timur dan empat provinsi lainnya.

Stunting atau sering disebut kerdil atau pendek adalah kondisi gagal tumbuh pada anak berusia di bawah lima tahun (balita) akibat kekurangan gizi kronis dan infeksi berulang terutama pada periode 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK), yaitu dari janin hingga anak berusia 23 bulan. Menurut hasil riset dari Global Nutrition Report 2016 mencatat bahwa prevalensi stunting di Indonesia berada pada peringkat 108 dari 132 negara.


Penulis :
Alfian Anugrah P
Editor :
David Myoga
Penerjemah :
Karlina Irsalyana

Bagikan :